Jiwa Kasih

Perih masih terasa di kaki dan tangan kanannya ketika Rifaldo atau yang akrab dipanggil Aldo siuman dari pingsannya. Kaki dan tangan kanannya telah terbalut perban dengan noda darah yang masih tersembul di sela-sela perban. Pening dan lemas, itu yang dirasakan Aldo. Sejenak ia masih merasa asing dengan ruangan di mana ia berada sekarang. Secara perlahan, Aldo berusaha mengingat kejadian yang menimpanya tadi.

Semalam, Aldo dan beberapa kawan akrabnya baru saja bertemu di sebuah kafe elit di kawasan Jakarta Pusat. Kafe tersebut adalah tempat tongkrongan Aldo dan kawan akrabnya jika mengadakan acara ‘pesta’ bersama. Acara yang sering mereka gelar hingga larut malam. Belum sampai 30 menit Aldo dan kawannya bertemu, tiba-tiba terdengar sebuah ledakan keras di pintu kafe. Belum lagi sempat menyadari apa yang terjadi, Aldo sudah terkapar tak sadarkan diri karena tak sempat berlari. Ternyata ada ledakan bom cukup dahsyat di kafe tersebut. Perih yang dirasakannya semakin parah, tatkala Aldo mengingat kembali pertengkarannya dengan laki-laki yang dipanggilnya abah sejak kecil, ayah kandungnya.

***

“Kerjaan lu bagus benar ya, Do? Tiap malam keluyuran, kagak pernah di rumah, kagak mau sholat. Mau jadi apa, lu? Anak durhaka, hah?” tuding abahnya kalap, ketika ia tak acuh melewati abahnya ketika hendak ke luar rumah.

“Mau ngapain juga itu urusan Aldo, Bah. Abah enggak berhak lagi ikut campur urusan Aldo. Seenggaknya Aldo lebih berguna daripada si Rozak, anak kesayangan Abah yang pengangguran itu. Aldo dah kerja, sukses. Kagak pernah ngerepotin Abah lagi.”

“Oh gitu, ye? Bagus bener sikap lu ma Abah, Do? Udah belagu sekarang. Mentang-mentang udah kerja, kagak mau hormat, kagak punya sopan santun ma Abah lagi? Abah enggak butuh gaya belagu lu yang sekarang. Sukses dunia sah-sah aje, Do. Buat apa lu sukses di dunia kalau lu kagak pernah sholat? Udah lupa lu ma ajaran Abah dari lu kecil? Di ke mana-in otak lu, Do?” emosi Abahnya semakin tak terkendali melihat sikap tak peduli yang ditunjukin Aldo, manajer marketing di salah satu perusahaan telekomunikasi di Jakarta.

“Kalau Abah bisa ngembaliin Mama lagi, bisa jagain Mama bener-bener, kagak kelayapan ke luar rumah mulu tiap hari buat main perempuan, Mama bakal masih hidup sekarang, Bah! Kalau Abah bisa kembaliin Mama sekarang, Aldo bakal sholat lagi, kagak jadi atheis kayak sekarang. Mana Tuhan yang Abah sembah tiap hari waktu Mama disiksa ma gerombolan manusia laknat itu, Bah? Mana? Tunjukin ke Aldo sekarang, biar Aldo sholat lagi!” teriak Aldo tak kalah kalap dengan mata berkilat-kilat marah seakan ingin membunuh abahnya. Dia begitu membenci abah yang dianggap bertanggung jawab atas kematian Mamanya.

Astagfirullah hal hadzim, nyebut-nyebut, Do. Lu masih aja kagak terima Mama lu meninggal? Itu kejadian dah lama, Do. Abah ngaku khilaf, saat ntu Abah malah pergi ikut demo, kagak jagain Mama lu pas kerusuhan,” tutur abahnya dengan volume suara menurun dengan mata menyiratkan kesedihan, “gimana pun, Abah sayang ma Mama lu, kagak mungkin Abah pergi kalau ada kejadian buruk yang bakal nimpa Cici,” jelas abah menyebut nama kesayangan istrinya, Cici alias Lianzi sambil menatap Aldo tajam, mencoba menyakinkan.

“Ah, omong kosong! Aldo gak percaya,” teriak Aldo semakin tak terkendali sambil membanting pintu rumah keras, meninggalkan abahnya sendirian yang terdiam karena diliputi rasa bersalah yang terus menghantuinya.

Jika mengingat tragedi kerusuhan Mei’98, Aldo menjadi penuh amarah. Peristiwa itu benar-benar memukulnya. Di depannya sendiri, mamanya di seret keluar beranda rumah hanya karena wajahnya ber-etnis Tionghoa. Mamanya dianiaya, jadi korban segerombolan orang tak dikenal yang menyebabkan mamanya kritis hingga nyawanya tak bisa diselamatkan.

***

“Abang, udah siuman ya? Gimana, apanya yang masih sakit, Bang?” tanya Fatimah, adik Aldo di samping ranjang rumah sakit.

Gue ada di mane sekarang, Fat?” lanjut Aldo sambil meraba luka di tangan kanannya.

Lu sekarang ada di RSCM bang, Fat tahu abang di sini karena tadi ada perawat nelepon ke rumah setelah tahu KTP abang. Dedi kena ledakan bom parah, Bang. Sekarang Dedi lagi dioperasi, terus si Shinta koma.

“Bom?”

“Iya Bang, tempat lu pesta sekarang udah hancur berantakan kena bom,” jelas Fatimah.

Hem…. Aldo bergidik miris mendengar berita kedua kawan karibnya tersebut. Mereka teman ‘pesta’ Aldo, pasangan kekasih anak pejabat elit di pemerintahan.

*****

            “Mama, kok Abah ma Mama ibadahnya kepisah, sih? Abah sholat di Masjid Istiqlal, sekarang Mama berdoa di Gereja Katedral,” tanya Aldo lugu saat berumur 10 tahun di suatu Minggu saat Abah dan Mamanya mengajak ia pergi berjalan-jalan sambil beribadah.

“Aldo sayang, Mama ma Abah emang beda cara ibadahnya. Tapi niatnya sama, ingin ibadah, berterima kasih ma Tuhan. Kalau ntar Aldo dah gede, Aldo pasti ngerti. Aldo boleh sholat bareng Abah atau ibadah di Gereja bareng Mama,” ucap mamanya disertai senyum yang begitu cantik hingga menampakkan kedua lesung pipitnya di wajah putihnya.

“Mama bohong, tiap Aldo pingin ikut Mama ke Gereja, Abah selalu marahin Aldo. Abah enggak ngebolehin Aldo ikut Mama. Selalu disuruh belajar ngaji di Masjid depan rumah tiap habis maghrib,” protes Aldo sambil manyun.

Cici pun tersenyum, sambil berusaha memikirkan jawaban terbaik bagi anak pertama yang dicintainya. Dulu sebelum menikah, suaminya Rojali pernah berjanji kepadanya akan memberikan kebebasan beragama bagi mereka dan anak-anak mereka kelak. Tapi janji tinggal janji, semua anak diwajibkan ikut agama suaminya. Hanya kepada Cici, Rojali tak berani memaksa untuk mengikuti keyakinannya karena besarnya rasa cinta pada istrinya tersebut.

“Aldo sayang, meski sekarang masih bingung ma sikap Abah. Percaya aja satu hal, Abah dan Mama sayang Aldo. Apa pun agama yang dipilih Aldo nanti kalau sudah besar, Mama pasti dukung Aldo. Karena Tuhan itu ada di setiap hati yang percaya pada kasih.”

“Do, elu ke mana aje? Dari tadi Abah cari. Ayo sekarang ke Masjid Istiqlal lagi. Abah mau ceritain tu mesjid kebanggaan Abah, bahkan kebanggan kite rakyat Indonesia. Kalau udah gede, Abah doain kamu bisa jadi imam Masjid Istiqlal. Belajar ngaji lu bener-bener ye, nurut jadi anak. Ini mesjid Do, bisa nampung seratus ribu orang, lu bisa bayangin kagak? Kalau sekarang masih bingung, ntar kalau lu dah gede juga ngerti sendiri. Ini mesjid mbangunnye aje ye, itu sampai 17 tahun. Nama Istiqlal itu artinye merdeka, Do, buat nunjukin rasa syukut kite sebagai bangsa karena telah merdeka dari penjajahan. Alhamdulillah .…” jelas abahnya memberitahu tanpa melihat pandangan bosan Aldo mendengar ceramahnya.

“Abah, mesjid ini dibuat ma orang Kristen kan?” tanya Aldo teringat dengan buku yang pernah dia baca tentang sejarah pembangunan mesjid Istiqlal. Mendapat pertanyaan yang tiba-tiba dari anak pertamanya tersebut, Rozali langsung terhenyak. Dia memutar kembali memori pengetahuan masjid Istiqlal.

“Iye, arsitekteknya orang Kristen, kalo kagak salah namanye Frederich Silaban. Dia menangin sayembara yang waktu itu diadakan oleh Bung Karno. Tema rancangan arsitekturnya adalah Ketuhanan,” terang abah Aldo singkat.

Di sisi lain, Aldo lebih menyukai bangunan Gereja Katedral tempat mamanya berdoa tadi. Lebih indah dan megah, seperti istana raja dalam film kesayangannya. Aldo selalu terpikat pada tiga menara Gereja Kathedral dan lonceng besarnya. Menurut buku sejarah yang ia baca, arsitektur gereja Katedral mengikuti arsitektur gereja-gereja neo-gotik Eropa. Tiga menara itu adalah menara Benteng Daud, Menara Gading, dan Menara Angelus Dei. Menara-menara ini dibuat dari besi. Bagian bawah menara didatangkan dari Belanda dan bagian atas dibuat di bengkel Willhelminia, Batavia.

Semasa kecil, mamanya juga sering mengajak Aldo berjalan-jalan menikmati keindahan Kota Tua, Monas, dan berbagai museum bersejarah lainnya. Dan, hobi berjalan-jalan menikmati Jakarta itu pun terus melekat hingga Aldo dewasa. Hal ini juga yang jadi alasan penting mengapa ia lebih memilih jurusan Sejarah UI sebagai tempat ia menimba ilmu hingga lulus S2. Semua karena rasa cintanya yang teramat besar pada kenangan masa kecil bersama mamanya.

*****

            “Di mana tu si Rozak, Fat?” tanya Aldo gusar, begitu ia sampai di rumah sekeluarnya dari RSCM.

“Paling juga ada di Masjid depan, Bang. Ada ape lagi? Jangan ribut-ribut ma Rozak, lu kan habis keluar dari rumah sakit, Bang,” ujar Fatimah menasihati abangnya.

“Halah, ngerti apa lu? Gue mau nanya tu anak, kelakuannya wajib dicurigai. Jangan-jangan dia ikutan ngebom café? Tu anak kan ikut organisasi Islam radikal, Fat,” tuduh Aldo.

“Gue kagak ikutan ngebom café kemarin, Bang,” jawab Rozak yang tiba-tiba muncul dari balik pintu ruang tamu. Rupanya ia tadi mendengar percakapan kedua kakaknya tersebut, “Gue masih punya iman, Bang. Kagak mungkin gue tega nyakitin orang lain pake bom segala,” tambah Rozak dengan wajah sedih karena dicurigai abangnya ikut ngebom café. Rozak pemuda berbadan kurus, sorot mata teduh, adalah santri lulusan madrasah di salah satu pesantren di Jawa Tengah.

“Halah, ngaku aja deh lu. Lu enggak usah bohong lagi ma gue. Iman apaan? Lu nyembah siapa, Zak? Ga ada yang namanya Tuhan. Tuhan itu cuma dipercaya ma orang-orang bego kayak lu yang takut mati. Bego banget sih, lu? Maunya dibego-begoin ma yang namanya pahala ma dosa, ha?” hardik Aldo penuh kemarahan.

Astagfirullah hal adzim, Bang. Ke mana tu ajaran agama yang Abang pelajari selama ini? Allah itu ada. Selalu melihat dan mengawasi kita,” bantah Rozak dengan perasaan kecewa. Di antara tiga bersaudara yang didik secara Islam, hanya Rozak yang akhirnya memeluk Islam secara kuat. Sedangkan Aldo karena kecewa dengan kematian ibunya, memilih atheis, dan Fatimah lebih memilih mengikuti keyakinan ibunya sebagai pemeluk Katolik yang taat.

Lu kenapa sih, Bang? Pulang dari rumah sakit malah ngajak berantem adiknya? Gue yakin bang, Rozak kagak mungkin ikut aksi brutal pake acara ngebom segale. Lu kan abangnya, mestinya lu paham gimana sifat adiknya sendiri. Kagak main tuduh sembarangan kayak gini,” bela Fatimah yang sangat menyayangi adiknya. Wanita berperawakan tinggi, berkulit putih, raut muka Cina mengikuti ibunya ini adalah lulusan S2 salah satu universitas di Australia.

“Emang lu kira, gue enggak sayang ma Rozak? Gue sayang kalian berdua, denger enggak? Gue enggak mau kalian salah kaprah, jadi orang-orang bego yang mau-maunya jadi budak agama!” Kilah Aldo tak mau kalah mendebat Fatimah. “Lu juga Fat, jangan keseringan ikut demo-demo mimpin LSM nyindir pemerintah. Bahaye Fat, lu kagak tahu apa yang bisa mereka lakuin buat bikin lu-lu pade diem, biar enggak demo mulu!”

“Iye, Fat ngerti Bang. Tapi abang perlu ngerti juga, Fat demo bukan buat diri sendiri. Tapi buat bela hak-hak kaum yang tertindas. Kita dididik Abah bukan buat jadi pengecut yang sembunyi nyelametin nyawanya karena takut diancam. Kalau Mama masih ada, pasti dukung Fat sekarang. Kagak kayak abang yang kerjanya marah-marah mulu,” dengus Fatimah kesal.

Lu pade ye, kalau dibilang cuma bisa bantah aje. Terserah lu pade deh. Gue enggak ada urusan ma kalian lagi, kalau kalian kenape-nape ntar,” teriak Aldo marah, merasa perhatiannya diabaikan oleh kedua adiknya.

“Moga Allah kasih hidayah buat Abang ye, Fat?” tutur Rozak tulus.

“Amin, moga Tuhan Yesus selalu menumbuhkan kasih di hati Abang, Zak,” imbuh Fatimah.

*****

            “Bang, Fatimah mati. Tubuhnya ditemuin di dalam mobil, dia mati ditembak orang,” serbu Rozak pada Aldo.

“Heh lu, pagi-pagi jangan ngaco! Maksud lu apa bilang kayak gitu? Lu nyumpehin saudara lu sendiri?” jawab Aldo marah.

“Enggak Bang, gue kagak bohong. Gue baru dapat berita dari rumah sakit. Kita disuruh ke sana sekarang buat ngecek jasad Fatimah,” tukas Rozak yang tak mampu menyembunyikan emosinya lagi. Airmatanya tumpah mengingat nasib tragis yang dialami kakak perempuannya. Meski berbeda keyakinan, selama ini Rozak memang lebih dekat dengan Fatimah yang mampu menjadi kakak sekaligus mama baginya sejak kematian mamanya.

“Siapa yang berani bunuh Fatimah, Zak? Jawab! Biar gue yang bikin perhitungan!”

“Kagak tahu Bang, udah yang penting sekarang kita ke rumah sakit dulu,” tukas Rozak.

*****

            Sinar matahari sudah mencapai ubun-ubun ketika Aldo keluar dari penjara. Panasnya tak mampu menghalangi Aldo untuk terus melangkah, menuju jalan pulang ke rumah. Setelah kematian adiknya, Aldo menyelidiki siapa pembunuhnya. Dan, setelah ia tahu bahwa pembunuhnya adalah sahabat sendiri, ia semakin kalap. Sahabatnya merasa gerak-gerik Fatimah membahayakan kedudukannya di pemerintahan. Fatimah sudah berani mengancam akan melaporkan berbagai kecurangan yang ia lakukan sehingga tak ada jalan lain baginya kecuali membunuh Fatimah, meski ia adik sahabatnya sendiri. Semuanya halal demi kelangsungan kedudukan dan kesejahteraannya.

Begitu mengetahui hal ini, Aldo langsung balas dendam. Ganti membunuh sahabatnya dengan cara yang lebih sadis. Setelah membunuh, ia segera menyerahkan dirinya ke polisi dan mengakui semua perbuatannya. Selama menjalani hukuman penjara selama tujuh tahun, Aldo telah banyak berubah. Ia kembali menemukan hidayah Allah dan mempelajari agama Islam. Ia telah menyesali segala perbuatannya. Kini ia benar-benar menjadi sosok yang berbeda, bukan lagi Aldo yang cuek dan tak percaya Tuhan seperti sebelumnya.

“Assalamu’alaIkum Bah, Zak,” salam Aldo di depan beranda rumahnya.

“Wa’alaIkum  salam, ini beneran lu, Do?” ucap Abahnya tak percaya melihat penampilan Aldo yang terlihat lebih santun dan ramah.

“Iya Bah, ini Aldo. Maafin Aldo ya Bah, maafin kelakuan jahat Aldo selama ini. Aldo dah taubat, Bah. Aldo ingin nebus dosa-dosa Aldo selama ini,” ucap Aldo sungguh-sungguh sambil memeluk erat abahnya.

“Iya, Do. Sama-sama. Maafin Abah juga selama ini dah banyak salah.”

“Alhamdulillah, akhirnya Allah kasih hidayah ke Abang,” imbuh Rozak penuh kelegaan. Selama tiga tahun terakhir, Aldo menolak untuk dikunjungi oleh siapapun. Oleh karena itu, selama ini Rozak tidak mengetahui apa yang terjadi pada abangnya, meski ia senantiasa terus mendoakannya.

Sekembalinya dari penjara, Aldo lebih giat melakukan kegiatan sosial untuk kaum marjinal. Aldo membuka sebuah yayasan yang bergerak di bidang kemanusiaan dan menyebarkan nilai-nilai toleransi antar umat beragama. Karena jasanya dalam bidang sosial tersebut, maka pemerintah mengangkatnya menjadi duta kemanusiaan di Indonesia.

Penulis : Caesar Angga A. & Nur Najma

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s